Ribuan Guru Kabupaten OKU Bergembira Rayakan Hari Ulang Tahun

oleh -536 Dilihat
PJ Bupati OKU H Teddy Meilwansyah SSTP MM MPd memoteng nasi tumpeng pada HUT PGRI ke-78 dan HGN tahun 2023 di gedung Kesenian Baturaja sabtu (15/11/2023). Kanalberita.id / Apriansyah
PJ Bupati OKU H Teddy Meilwansyah SSTP MM MPd memoteng nasi tumpeng pada HUT PGRI ke-78 dan HGN tahun 2023 di gedung Kesenian Baturaja sabtu (15/11/2023). Kanalberita.id / Apriansyah

Kanalberita.id, Baturaja—Sekitar 5.000 guru bergembira merayakan ulang tahun PGRI ke- 78 dan Hari Guru Nasional tahun 2023 di Gedung Kesenian Baturaja Kabupaten Ogan  Komering Ulu, Sabtu (25/11/2023).

Acara ditandai pemotongan nasi tumpeng oleh PJ Bupati H Teddy Meilwansyah SSTP MM MPd didampingi Pj Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten OKU  Hj Zwesti Karenia Teddy, Sekda OKU Dharmawan Iriayanto SSos MM dan Ketua Dhramawanita OKU Wahidah Dharmawan, Unsur Forkopimda OKU, Kepala Dinas Pendidikan OKU Drs H Topan Indra Fauzi MM MPd. Potongan tumpeng diberikan Pj Bupati kepada para guru yang sudah purna bhakti antara H Hasbullah SPd. Dr H Achmad Tarmizi MSi, Drs Mahyuddin Helmi. Hadir juga perwakilan dari Team SEAMEO CECCEP Tth Vuhy MSc MA  (deouti Diferctor For Program bersama team.

Dikesempatan itu H Teddy Meilwansyah SSTP MM MPd  yang juga Ketua PGRI ( Persatuan Guru Republik Indonesia) Kabupaten Ogan Komering Ulu mengatakan dirinya belum bisa bebruat banyak untuk  ribuan guru di OKU. “ Saya selaku Pj Bupati OKU dan Ketua PGRI OKU mohon maaf belum bisa berbuat banyak  untuk ribuan guru di Kabupaten OKU. Namun yakinlah kata Teddy, dirinya sangat konsen dan akan berusaha memperhatikan para guru di OKU, apalagi dirinya pernah menjabat sebagai Kepala Dinas Pendidikan di Kabupaten OKU sehingga paham betul perjuangan seorang guru dalam mencerdaskan anak didiknya.

Baca Juga :  Minta Dilibatkan Bekerja Di Pembangunan PLTU, Warga Keban Agung Unjuk Rasa

Sementara itu Menteri Kependidikan Kebudayaan Reset dan Teknologi RI Nadiem  Anwar  Makarim  dalam sambutannya mengatakan, pada tahun pertama Merdeka Belajar, telah dihapus  Ujian Nasional dan memberi kepercayaan kepada guru untuk menilai hasil belajar muridnya. Diterapkan Asesmen Nasional agar semua berfokus menciptakan lingkungan belajar yang aman, inklusif, dan menyenangkan. Lingkungan belajar yang menumbuhkan kemampuan literasi dan numerasi serta karakter murid.

Lalu di tahun berikutnya, kita meluncurkan Kurikulum Merdeka. Jika Asesmen Nasional mengukur tujuan perubahan, Kurikulum Merdeka memberikan petunjuk jalan mencapai tujuan itu. Kurikulum Merdeka adalah kurikulum yang ditunggu-tunggu para guru, karena tidak hanya meringankan beban murid berkat pengurangan pada jumlah materi, dan penekanan pada pemahaman yang mendalam, tetapi juga memerdekakan guru untuk mengolah kreativitasnya dan berinovasi dalam mengembangkan pembelajaran yang menyenangkan sesuai kebutuhan murid.

Baca Juga :  Tekan Inflasi, Pemkab OKU Gelar Pasar Murah Di Kecamatan Peninjauan

Ruang untuk belajar dan berbagi di antara sesama guru juga kini semakin luas dengan adanya platform Merdeka Mengajar. Jutaan guru di seluruh Indonesia sekarang saling terhubung, saling belajar, dan menginspirasi satu sama lain dalam menerapkan Kurikulum Merdeka. Selanjutnya, terobosan besar dihadirkan dengan meluncurkan Pendidikan Guru Penggerak.

Program ini berbeda dari pelatihan guru yang sudah ada sebelumnya, karena tujuannya untuk mendorong lahirnya generasi guru, kepala sekolah, dan pengawas sekolah yang mampu memimpin perubahan nyata. Terakhir, yang juga sangat membahagiakan adalah kita sudah semakin dekat untuk mencapai target satu juta guru ASN PPPK guna memenuhi kebutuhan guru, dan tentunya meningkatkan kesejahteraan para pendidik.

Baca Juga :  Aneka Kuliner Jadul Hingga Kekinian Dijual di Pasar Bedug Baturaja

Sementara itu Kepala Dinas Pendidikan OKU Drs H Topan Indra Fauzi MM MPd dalam laporannya mengatakan  total  tenaga pendidikan di Kabupaten OKU  6.238 orang.  Dari jumlah itu  dengan rincian , Guru PNS 2.22, guru PPPk 430, guru honor sekolah 2.277, guru CPNS 21, guru di yayasan 737, tenaga honor sekolah 551. (ca)

Print Friendly, PDF & Email

No More Posts Available.

No more pages to load.