Rekonstruksi Pembunuhan Sekretaris BPD Karang Dapo 

oleh -941 Dilihat
Rekosntruksi kasus pembunuhan sekretaris BPD Karang Dapo di halaman Mapolres OKU Selasa (1/11/2022) foto: dokumen polisi.
Rekosntruksi kasus pembunuhan sekretaris BPD Karang Dapo di halaman Mapolres OKU Selasa (1/11/2022) foto: dokumen polisi.

Kanalberita.id, Baturaja—Polisi dan tersangka pembunuh Muhammad Sajili Bin Bastari (44) berbagi adegan di rekontruksi. Ini dilakukan karena  kaki Mustofa Kamal (52)  yang ditembak polisi belum pulih sehingga ada beberapa adegan yang tidak bisa dilakukan tersangka. Rekonstruksi yang mengambil tempat  di  seputarn  Mapolres OKU tepatnya lapangan depan Gedung unit PPA Polres OKU Selasa (1/11/2022).

Rekonstruksi memerankan 17 adegan dalam pembunuhan sadis yang mengakibatkan korban menderita luka tusuk hingga 42 lubang.  Beberapa adegan yang sulit dilakukan tersangka diperankan oleh Bripda Aji (tersangka pengganti), sedangkan korban  diperankan oleh PHL Polres OKU Opik.

Reksontruksi ini dipimpin langsung oleh Kasat Reskrim Polres OKU AKP Hilal  Adi Imawan SIK didampingi Kanit Pidum Ipda Bustomi. Reskontruksi dihadiri  Kasi Pidum Kejari OKU Erik Eko Bagus Mudigdho SH MH dan Jaksa Penuntut Umum Dessy SH. Selama rekonstruksi berlangsung dilakukan pengawalan ketat  oleh anggota Polres OKU untuk mengantisipasi hala-hal yang tidak diinginkan.

Pantauan dilapangan tersangka Mustofa  alias Mus Tato ini, secara lancar menerangkan setiap adegan kepada peran pengganti. Mulai dari tersangka menghampiri korban hingga cara tersangka memghabisi korban.

Baca Juga :  Tekan Inflasi Dan Staunting OKU Akan Kembangkan Budidaya Ayam Petelur

“Dalam rekonstruksi ini kita menampilkan 17 adegan mulai dari tersangka menghampiri korban hingga korban ditemukan oleh masyarakat dalam kondisi tak bernyawa di Sungai Ogan,” ujar Kasat Reskrim.

Rekosntruksi kasus pembunuhan sekretaris BPD Karang Dapo di halaman Mapolres OKU Selasa (1/11/2022) foto: dokumen polisi.
Rekosntruksi kasus pembunuhan sekretaris BPD Karang Dapo di halaman Mapolres OKU Selasa (1/11/2022) foto: dokumen polisi.

Seperti diberitakan sebelumnya, penjahat sadis yang diburu  polisi Musthafa Kamal (52)  bertekuk lutut ditembak petugas. Tersangka  pembunuh sekretaris BPD Desa Karang Dapo Kecamatan Peninjauan OKU ini terpaksa dilakukan tindakan tegas terukur karena mencoba kabur saat akan ditangkap.

Tersangka pembunuh, Muhammad Sajili Bin Bastari (44)  ditangkap di pinggir laut Kecamatan Pasir Sakti Labuhan Meringgai, Kabupaten Lampung Timur, Rabu (12/10/2012) pukul 15.00 WIB. Saat akan ditangkap tersangka akan kabur, takut kehilangan targetnya polisi menembak kaki kanan tersangka. Setelah satu butir peluru bersarang di kakinya barulah resedivis kambuhan ini menyerah.

Penangkapan dipimpin oleh Kanit Pidum Polres OKU Ipda Bustami bersama Team Singa Ogan dipimpin oleh Katim Resmob Singa Ogan Aiptu Hefni Yansyah.

Baca Juga :  Polres OKU Raih Penghargaan Pelayanan Prima Dari Kementerian PAN RB

Diinformasikan tersangka menjadi pelaku tunggal pembunuhan sadis terhadap  sekretaris BPD Desa Karang Dapo Kecamatan Peninjauan Kabupaten OKU. Aksi kejahatan yang dilakukan Musthafa ini sangat tergolong sadis,  Pria bertato di kedua tangannya ini tega menghilangkan nyawa korban dengan  menusuk korban  sebanyak 42 lubang dan mengakibatkan Sekretaris BPD Desa Karang Dapo tewas di tempat kejaidan perkara. Peristiwa itu  dilakukan   tanggal 21 Juni 2022 pukul 16.00 WIB lalu di pinggiran Sungai Ogan Desa Karang Dapo.

Dihadapan polisi pemeriksanya, tersangka menerangkan kronologis kejadian, bermula saat tersangka mencari ikan dengan menggunakan kapal ketek. Ketika melintas di Pulau Desa Karang Dapo Kecamatan  Peninjauan Kabupaten OKU, tersangka melihat Muhammad Sajili Bin Bastari sedang mencari ikan juga di sungai yang sama. Kemudian pelaku  menghentikan kapal keteknya di pulau dekat korban. Lalu pelaku langsung mencekik leher korban sehingga korban terjatuh dan pelaku langsung menusuk bagian dada, perut dan leher  korban secara berulang-ulang kali hingga korban tewas. Kemudian  pelaku menyeret mayat korban ke sungai  dan mayat korban dihanyutkan ke sungai.

Baca Juga :  Bupati OKU Dan Kapolres Hadiri Pembukaan PERTIKARA

Untuk menghilangkan jejak, tersangka mengambil semua barang korban lalu dimasukan kedalam perahu milik tersangka selanjutnya ditenggelamkan ke dalam  Sungai Ogan Desa Karang Dapo. Tersangka mengaku dirinya memang dendam kepada korban karena korban menggantikan posisinya di keanggotan sebagai BPD Karang Dapo. Pahadal sebelumnya korban pernah berjanji tidak akan mau diangkat menjadi anggota BPD sebelum tersangka mengundurkan diri. Saat itu tersangka menduduki posisi sebagai Ketua BPD.

Tersangka diamankan di tempat pesembunyiannya yakni di Lampung Timur. Tersangka memang residivis dan pernah menjalani hukuman penjara selama 8 tahun di LP Tanjung Pinang Riau karena kasus membunuh. Dalam kasus pembunuhan Sekretaris BPD Karang Dapo tersangka sempat menjadi buronan polisi selama 4 bulan, setelah kejadian tersangka langsung kabur membawa serta anggota keluarganya. (Ca)

 

Print Friendly, PDF & Email

No More Posts Available.

No more pages to load.